Welcome to our website !
Tahun Baru Kantor Baru! 

Di awal tahun 2019 ini Perkumpulan YPBB menempati lokasi kantor baru yang tidak berjauhan dengan kantor lama. Kantor Perkumpulan YPBB sekarang berlokasi di Jalan Batik Uwit No. 1 Kelurahan Sukaluyu, Kecamatan Cibeuying Kaler, Bandung. 


Peta lokasi kantor Perkumpulan YPBB 


Bagi yang ingin berkunjung ke kantor kami yang baru sekaligus bisa berkunjung ke Toko Organis juga untuk berbelanja barang-barang kebutuhan hidup organis dan Zero Waste. Kalau mau belanja ke Toko Organis jangan lupa bawa tas belanja dan wadah yaaa. Semoga di lokasi kantor yang baru ini, kami bisa konsisten untuk menyebarkan virus-virus baik untuk ber-#ZeroWaste!
Peluang khusus untuk bergabung menjadi Relawan Trainer YPBB kembali dibuka!



YPBB percaya bahwa upaya penyelamatan lingkungan dan keberlanjutan bumi bisa berhasil bila seluas-luasnya masyarakat ikut terlibat. Salah satu upaya strategis YPBB dalam mengembangkan kampanye pola hidup organis (selaras alam) yaitu melalui jalur edukasi lewat pelatihan-pelatihan. Pelatihan Zero Waste Lifestyle adalah salah satu layanan yang dikembangkan YPBB untuk masyarakat Bandung dan sekitarnya, untuk membantu melepaskan diri dari persoalan sampah tanpa merugikan orang lain dan/atau menimbulkan kerusakan lingkungan di masa mendatang. YPBB membuka ruang agar masyarakat dapat mengambil peran utama dalam pelatihan-pelatihan tersebut melalui Program Trainer YPBB.
Dengan menjadi relawan Trainer YPBB, Anda menjadi basis kampanye YPBB yang memiliki standar kualitas tinggi. YPBB mengembangkan berbagai sistem agar Anda dapat fokus pada peran utama Anda sebagai trainer. YPBB menata panggungnya, Anda yang jadi bintangnya.

Anda dapat menjadi bagian dari tim relawan trainer YPBB, jika…
  1. Punya kepedulian tentang lingkungan, khususnya isu sampah
  2. Suka berbagi pengalaman dan pengetahuan pada orang lain
  3. Punya kemampuan dasar public speaking (tidak mudah demam panggung)
  4. Bersedia mengikuti secara penuh kegiatan ToT (Training of Trainer) pada tanggal 8 Desember 2018
  5. Punya waktu luang yang ingin digunakan
  6. Berdomisili di Bandung minimal untuk 1,5 tahun ke depan.

Untuk menjadi trainer YPBB, ada serangkaian proses yang perlu Anda ikuti. YPBB mengembangkan sistem fasilitasi yang menyeluruh untuk membantu Anda melihat dan merasakan langsung, bagaimana menjadi seorang trainer YPBB. Berdasarkan pengalaman itu, Anda bisa memutuskan, apakah menjadi trainer adalah sesuatu yang menyenangkan, efektif, dan bermakna bagi Anda, atau tidak.

Untuk mendapatkan gambaran seputar Program Trainer YPBB, proses dan tahapan menjadi Trainer YPBB, silakan baca Kerangka Program Trainer YPBB.

Untuk mengikuti serangkaian prosesnya, Anda mungkin perlu menyediakan waktu sekitar 5 – 7 jam per bulan. Waktu tersebut meliputi berbagai waktu untuk persiapan pelatihan dan evaluasi.

Testimoni relawan Trainer YPBB

(Testimoni salah seorang relawan terkait pengalamannya sebagai Trainer YPBB)

Yuk bergabung menjadi relawan Trainer YPBB!
Caranya?
Isi form pendaftaran di: http://bit.ly/PendaftaranTrainer2018
Pendaftaran ditutup pada Kamis, 6 Desember 2018 pukul 12:00 WIB
Pengumuman peserta ToT (Training of Trainer) terpilih akan diinfokan pada 6 Desember 2018 maksimal pukul 18:00 melalui email.

Kegiatan ToT akan dilaksanakan pada hari Sabtu, 8 Desember 2018 (08:00 - 17:00)
Tempat: Perkumpulan YPBB, Jl. Rereng Barong No.30, Sukaluyu, Cibeunying Kaler, Kota Bandung, Jawa Barat 40123 (Maps: http://bit.ly/YPBBBandung)

Pertanyaan lebih lanjut dapat diajukan ke alamat email trainer@ypbb.or.id, atau ke nomor WA 0857-2953-8956 (Yudith).

Koji Takakura adalah seorang ahli kimia terapan dari Himeji Institute of Technology Japan. Namanya mulai dikenal dunia karena berhasil menemukan metode untuk mengurangi timbulan sampah dengan Keranjang Takakura. Beliau telah berkeliling beberapa negara untuk mengkampanyekan kompos seperti ke Malaysia, Australia, Brunei, Bhutan, Nepal, Kosta Rika, dan Indonesia. Keranjang Takakura sendiri merupakan teknologi yang sangat sederhana untuk menghasilkan kompos sampah organik skala rumah tangga.

Sambutan bagi kedatangan Koji Takakura di wilayah RW.09 Sukaluyu Kota Bandung

Di hari minggu 18 November 2018, sekitar pukul 08.00 pagi beliau menyambangi wilayah RW.09 Sukaluyu Kota Bandung dalam rangka memberikan pelatihan pengomposan melalui media Takakura dan metode pengomposan lainnya. Kegiatan ini dihadiri oleh Ketua RW.09 Sukaluyu beserta ibu-ibu kader, PD Kebersihan Kota Bandung, DLHK Kota Bandung, YPBB, serta masyarakat pecinta lingkungan lainnya.
Kehadiran beliau sudah lama dinantikan oleh warga RW.09 Sukaluyu, karena beruntung sekali bisa mendapatkan kunjungan dari ahli kompos dunia papar Iwan Ketua RW.09 Sukaluyu. Warga diharapkan bisa belajar dan mendapatkan pengetahuan yang lebih banyak bagaimana cara mengkompos yang baik dan benar menggunakan Keranjang Takakura, lebihnya mendapatkan pengetahuan untuk mengelola sampah menjadi kompos di kawasan terlebih di Taman Lansia Sukaluyu yang telah memiliki beberapa sarana pengomposan komunal.
Mengkompos dengan media Takakura
Warga RW.09 Sukaluyu Kota Bandung sudah banyak melakukan pengomposan di rumahnya masing-masing dengan menggunakan media Takakura. Pada kesempatan ini warga membawa 3 keranjang Takakura dan berkesempatan langsung untuk di cek langsung oleh Koji Takakura apakah pengomposan sudah dilakukan dengan baik atau tidak. Semua keranjang Takakura dilihat dan dicek secara langsung oleh beliau, dari ketiga keranjang tersebut terdapat 1 keranjang yang paling baik pengomposannya diantara yang lain, yaitu keranjang Takakura milik Ketua RW.09 Sukaluyu itu sendiri, keren! Leading by example.


             Koji Takakura memeriksa keranjang takakura hasil pengomposan warga RW.09 Sukaluyu, pada tanggal 18 November 2018

Warga diajak berdiskusi serta melakukan praktek secara langsung menggunakan keranjang Takakura,  dalam kegiatan ini, Koji Takakura banyak memberikan informasi mengenai pengomposan yang baik tidak hanya menggunakan media Takakura saja tetapi lubang biopori serta bata terawang. Para peserta kegiatan terlihat sangat antusias dengan banyak bertanya dan berdiskusi langsung dengan Koji Takakura. Ditemani seorang penerjemah bapak Sudarmanto Budi Nugroho, beliau sangat antusias dalam membagikan pengetahuan tentang cara-cara mengkompos yang baik, keterbatasan bahasa tidak menjadi penghalang beliau dan para peserta untuk saling berkomunikasi.
Ada beberapa tips dalam mengkompos menggunakan Keranjang Takakura menurut Koji Takakura yang dibagikan selama sesi diskusi dengan warga RW.09 sukaluyu, yaitu :
  1. Tambahkan daun-daun kering apabila tercium bau kurang sedap dari Keranjang Takakura.
  2. Apabila terdapat belatung dalam keranjang Takakura itu tidak masalah selama belatung tersebut tidak dalam jumlah terlalu banyak.
  3. Tidak menjemur keranjang Takakura, karena bisa menyebabkan belatung di dalam keranjang takakura.
  4. Kelembapan terbaik keranjang takakura adalah 40 – 60 derajat celcius.
  5. Kelembapan di bawah 40 derajat membuat keranjang takakura menjadi kering, sebaiknya siram menggunakan air sisa makanan lunak organik dan diaduk rata hingga terlihat kehitaman.
  6. Keranjang Takakura dapat disimpan dimanapun selama tidak terkena sinar matahari secara langsung dan terkena air hujan.
  7. Edapan kopi sisa minuman dapat dimasukan ke dalam keranjang takakura, kemudian diaduk secara merata.
  8. Apabila memasukan roti, sebaiknya roti tersebut dibasahi terlebih dahulu menggunakan air sisa sampah makanan organik agar roti tadi tidak menyerap kadar air dalam keranjang takakura.
  9. Minyak jelantah hanya diperbolehkan dimasukan ke keranjang Takakura sebanyak 100 ml (1 minggu sekali) dan harus sering diaduk agar merata agar tidak menghalangi proses kompos yang terjadi di dalam keranjang takakura tersebut.
  10. Ganti kardus atau sekat pinggiran Keranjang Takakura apabila terlihat bolong, karena fungsi kardus atau sekat ini untuk menghalangi lalat bertelur di dalam keranjang takakura akhirnya mengakibatkan banyak belatung.
  11. Gunakan dedaunan yang telah berjamur, karena menurutnya daun yang telah jatuh ke tanah dan memiliki jamur berwarna putih merupakan komponen kompos yang baik dimasukan kedalam keranjang takakura.

Sesi menyanyi bersama “kompos” ciptaan Koji Takakura

Tidak hanya memberikan informasi mengenai pengomposan, beliau pun mengajak bernyanyi bersama para peserta  dengan lagu tema "kompos" ciptaannya. Tidak berhenti memberikan hiburan beliau pun melakukan adegan sulap yang membuat peserta menunggu-nunggu dengan penuh harap dan tertawa terbahak-bahak di akhir sesi.
Di penghujung kegiatan Koji Takakura menekankan pentingnya pengaplikasian teknologi sederhana skala kecil ini untuk mengurangi mengurangi sampah yang diangkut ke Tempat Pembuangan Akhir(TPA), bisa dilakukan dengan mengelola sampah di rumah dan di kawasan.

Foto bersama warga RW.09 Sukaluyu beserta Staf YPBB, PD Kebersihan Kota Bandung, DLHK Kota Bandung dengan Koji Takakura.

Dukungan Walikota Baru pada Program #ZeroWasteCities di Kota Bandung


Sebagai salah satu kota yang berkembang pesat di Provinsi Jawa Barat, dengan penduduknya yang mencapai 2,5 juta jiwa, Kota Bandung masih bermasalah dengan sistem pengelolaan sampah yang tengah berjalan. Masalah pengelolaan sampah di Kota Bandung merupakan masalah yang harus segera ditangani mengingat produksi sampah yang bisa mencapai 1500-1600 ton per hari. Sampah sebanyak itu, setelah dikumpulkan oleh petugas kebersihan, kemudian hanya teronggok dan menumpuk di TPA. Sistem pengelolaan semacam kumpul-angkut-buang tak lagi strategis untuk mengelola sampah, cenderung menghabiskan banyak dana untuk pengangkutan ke TPA, dan lagi memperpendek masa pemakaian lahan di TPA.

Pendekatan strategis untuk memecahkan masalah pengelolaan sampah di Bandung perlu dilakukan secepatnya, terutama pendekatan yang dilakukan oleh pemerintah sebagai pemegang kebijakan. Aksi Walikota Bandung yang baru saja dilantik, mungkin saja dapat memberikan sedikit angin segar pada sistem pengelolaan sampah di Bandung. Pasalnya, Oded M. Danial, sebagai walikota Bandung, mendukung pengelolaan sampah yang dititikberatkan pada pengurangan dari sumber. Beliau juga berencana untuk meningkatkan sarana prasarana komunal seperti biodigester dan biopori, agar dapat mendukung pelaksanaan sistem pengurangan sampah dari sumber.

Diskusi tertutup yang diselenggarakan Oded M. Danial (keempat dari kiri) bersama Froilan Grate (ketiga dari kiri), Forum Bandung Juara Bebas Sampah,DLH Kota Bandung, dan PD Kebersihan pada 7 Agustus 2018
Sebagai tindaklanjut dari pernyataannya dalam mendukung pengurangan sampah dari sumber, pada tanggal 7 Agustus 2018 Oded M. Danial mengadakan diskusi tertutup dengan pegiat lingkungan yang tergabung dalam Forum Bandung Juara Bebas Sampah (YPBB tergabung di dalamnya), DLHK Kota Bandung, dan PD Kebersihan. Dalam diskusi tersebut, turut hadir perwakilan dari GAIA Asia Pacific, Froilan Grate, dan ikut serta dalam diskusi hangat mengenai pengurangan sampah dari sumber. Froi mengaku mendukung penuh keputusan Oded yang tidak tertarik dengan teknologi pembakaran sampah, dan justru lebih mengutamakan sistem pengelolaan sampah komunal. Froi juga berbagi cerita bahwa di Filipina, terdapat kota yang sudah melakukan pengelolaan sampah komunal, dan juga sudah dapat memisahkan sampahnya dengan tepat. Praktik pengelolaan sampah seperti itu, telah diadopsi juga oleh beberapa RW di Bandung, salah satunya di RW 09 Sukaluyu.

Diskusi singkat Oded bersama DLHK Bandung, PD Kebersihan, TNI, Camat, Lurah dan RW setempat yang turut hadir dalam kunjungan kawasan model Zero Waste Cities, RW 09 Sukaluyu Pada 13 Agustus 2018.

Oded melihat langsung beberapa sarana pengelolaan sampah komunal yang rutin digunakan di RW 9 Sukaluyu

Diskusi tertutup tersebut rupanya tak cukup bagi Oded untuk mengetahui gambaran pengelolaan sampah komunal yang banyak disebut dalam diskusi yang digelarnya, sehingga beliau memutuskan untuk mengunjungi salah satu kawasan model, yaitu RW 09 Sukaluyu. Setibanya di RW 09 Sukaluyu, beliau diajak berkeliling untuk melihat bagaimana sampah di kawasan tersebut dipilah oleh warga dari rumah, diangkut secara terpisah oleh petugas pengumpul sampah dan Oded melihat langsung beberapa sarana prasarana pengelolaan sampah komunal yang tersedia di sana. Oded pun kembali mengadakan diskusi singkat bersama DLHK Bandung, PD Kebersihan, TNI, Camat, Lurah dan RW setempat yang turut hadir dalam kunjungan. Setelah berdiskusi, beliau memaparkan “Di Kota Bandung, masalah pengelolaan sampah itu merupakan persoalan krusial”. Beliau lalu berinisiatif untuk memasukkan program pengelolaan sampah pada daftar program kerja 100 hari masa kepemimpinannya.



Kunjungan Oded ke Kota San Fernando, Filipina. Oded (kursi ketiga dari kiri) mendapatkan sambutan hangat dari Walikota San Fernando, Edwin Santiago (kursi ketiga dari kanan) dan tertarik mendengar kisah penerapan Zero Waste di Kota San Fernando pada 3 September 2018.
Kunjungan Oded ke kawasan model Zero Waste Cities, RW 09 Sukaluyu, belum sepenuhnya memberikan gambaran yang lengkap tentang program Zero Waste Cities. Hal tersebut membuat Oded menerima tawaran dari Froilan Grate untuk mengunjungi kota San Fernando di Filipina, yang telah sukses menjalankan program Zero Waste Cities. Setibanya di Filipina, Oded beserta rombongannya disambut hangat oleh walikota San Fernando, Edwin Santiago. Beliau berkesempatan mendengar kisah bagaimana San Fernando dapat menerapkan sistem Zero Waste, hingga dinobatkan sebagai Model Zero Waste Terbaik se-Asia Pasifik. Oded sangat menantikan kerjasama dengan San Fernando untuk mengembangkan Program Zero Waste Cities di Bandung.

Bagaimana dengan Kota Cimahi ?

Kota Cimahi, yang bersebelahan dengan kota Bandung, juga sudah mulai menerapkan konsep Zero Waste di beberapa wilayahnya. Penerapan konsep Zero Waste didasari oleh alasan yang sama seperti Kota Bandung : tingginya biaya pengangkutan serta sistem pengelolaan sampah yang cenderung memperpendek masa pemakaian TPA. Sama halnya seperti Kota Bandung, dukungan pemerintah daerah merupakan hal yang penting demi peningkatan sistem pengelolaan sampah. Sementara di Bandung, Walikota Oded berdiskusi dengan Froilan Grate, Forum Bandung Bebas Juara, DLHK Kota Bandung dan PD Kebersihan; DLH Cimahi menyelenggarakan sebuah acara dalam memperingati ‘Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2018’ dengan tema ‘Kendalikan Sampah Plastik’. Acara tersebut dihadiri oleh beberapa tokoh penting, yaitu Walikota Cimahi, Ajay M. Priatna, Direktur PSLB3 KLHK, Novrizal Tahar, Froilan Grate dan Direktur YPBB, David Sutasurya. Melalui acara tersebut, Ajay mengenal lebih dalam tentang pentingnya pengelolaan sampah dan pengurangan sampah dari sumber.


Acara Peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia yang diselenggarakan pada 9 Agustus lalu di Cimahi,dihadiri oleh Ajay M. Priatna, Walikota Cimahi (ketiga dari kiri), Novrizal Tahar, Direktur PSLB3 KLHK (ketiga dari kanan), Froilan Grate dan Direktur YPBB, David Sutasurya (paling kanan).
Dalam acara tersebut, Froilan Grate banyak berbagi kisah mengenai pengelolaan sampah secara Zero Waste yang sudah dilakukan di San Fernando, Filipina. Pemaparan oleh Froi, selain disaksikan oleh Walikota Cimahi, juga disaksikan oleh SKPD Cimahi, Tentara, Lurah se- Kota Cimahi dan Camat se-Kota Cimahi. Dalam kegiatan ini Ajay berkata bahwa, “Populasi di Kota Cimahi sudah mencapai 600.000 jiwa. Hal ini memungkinkan bahwa produksi sampah akan meningkat, maka warga harus segera diedukasi untuk memilah sampah mereka”.

Masalah sampah bagaikan bom waktu! Saat ini, TPA yang biasa menampung sampah kota Bandung yaitu TPA Sarimukti hampir selesai masa pakainya. Di lain sisi, TPA baru yaitu TPA Legok Nangka belum siap untuk digunakan sehingga urusan sampah ini perlu jadi perhatian banyak pihak.

Menurut Oded Muhammad Danial,  "Sampai saat ini problem yang paling krusial di kota Bandung adalah urusan sampah." Oleh karena itu, pada masa awal pemerintahan mendatang, Oded akan memprioritaskan urusan sampah dan turut mengajak lurah dan camat yang hadir pada "Kunjungan ke #KawasanBebasSampah RW 9 Sukaluyu" untuk juga turut memperhatikan urusan persampahan ini.

Pada kegiatan yang dihadiri oleh DLHK Kota Bandung, PD Kebersihan, Kabag Pemerintahan, Ketua Paguyuban Camat, Camat Cibeunying kaler dan Lurah sekecamatan Cibeunying Kaler, Camat Coblong, Camat Kiaracondong dan lurah Babakan Sari ini, Oded juga mengungkap bahwa Bandung perlu dibangun dari kewilayahan dengan memaksimalkan peran dari 5 pihak yaitu, camat dan lurah, pengusaha, tokoh masyarakat, pemuda-pemudi dan ibu-ibu.





Dalam waktu dekat Oded akan membuat tim khusus yang terdiri dari organisasi pemerintah terkait dan kewilayahan untuk membicarakan lebih lanjut tentang persampahan ini.

Berikut beberapa liputan media untuk kegiatan ini: